Cahaya Di Hujung Terowong…?

Muhibbuddin (kanan) dan adiknya Mujiburrahman (kiri)

 

Jarang sekali saya mahu membuat catatan berbentuk peribadi di dalam blog ini. Bukannya tidak ingin berkongsi, tetapi saya kurang gemar untuk mendedahkan perkara-perkara berkaitan dengan kehidupan peribadi ke seluruh dunia melalui ruang blog ini.

 

Namun, hari ini saya ingin berkongsi sesuatu dengan pembaca sekalian. Ini berikutan diagnosis terhadap anak sulung saya, Muhibbuddin –kami memanggilnya Muhib– yang disahkan menghidap autisme – sejenis sindrom ketidakpupayaan yang wujud semenjak lahir pada diri seseorang. Tentunya sebagai seorang bapa yang mengharapkan perjuangannya diwarisi oleh anak-anak, perasaan hampa tidak dapat tidak menghantui diri saya. Apatah lagi isteri saya yang merupakan ibunya, mengandung dan melahirkan anak itu, tentunya lebih berat bebanan yang diterima.

Continue reading