Membina Ummah Yang Merdeka

“Di atas runtuhan kota Melaka, kita bina bangsa yang merdeka…” Slogan patriotik yang bergema dalam setiap sudut ruang negara apabila menyambut hari kemerdekaan negara adalah satu gamitan untuk mengenang kembali notalgia perjuangan generasi terdahulu dalam membebaskan nagara daripada belenggu penjajahan. Laungan untuk memerdekakan negara adalah satu manifestasi dari fitrah manusia yang tidak ingin berada di bawah kongkongan orang lain. Tidak sedikit darah yang tumpah dan peluh yang menitik semata-mata untuk menyaksikan bendera negara yang berdaulat berkibar dengan megah.

Setelah mengorbankan begitu banyak tenaga dan nyawa, maka segala impian untuk melihat perginya penjajah dari bumi tanah Melayu khususnya akhirnya berjaya terlaksana. Anak watan akhirnya mewarisi khazanah tanah ibunda mereka. Laungan merdeka bergema dengan penuh harapan untuk melihat agar jiwa-jiwa yang lahir selepas ini ialah jiwa yang bebas dan mampu menentukan hala tuju yang tersendiri.

Bagaimanapun, pemergian penjajah tidak menjamin kepada keutuhan survival anak watan. Di mana-mana sahaja di seluruh dunia, sifat penjajah sentiasa diwarisi oleh anak watan.  Pengunduran kuasa imperialis yang menyaksikan kaum asing menguasai hasil bumi tanah jajahan akhirnya digantikan ‘imperialis’ tempatan yang menjadikan kekayaan negara sebagai harta peribadi berlegar kepada kaum kerabat yang kulitnya adalah sama warna dengan penduduk tempatan. Kebebasan media dan penyebaran maklumat ditapis dan disekat di atas alasan keselamatan menyebabkan minda rakyat terjajah dengan penjajahan bentuk baru. Kadang kala kita melihat sifat penjajah yang diwarisi oleh anak tempatan lebih hebat dari yang dimiliki oleh guru-guru mereka di Barat. Ya, barat tidak mungkin layak menjadi guru contoh bagi kita namun dalam sesetengan perkara, mereka nyata lebih demokratik daripada negara yang mendakwa sebagai bebas merdeka. Lihat sahaja Perdana Menteri Britain, Tony Blair yang disoal habis-habisan ekoran kegagalan pasukan pemeriksa senjata menemui sebarang senjata pemusnah di Iraq di mana inilah yang menjadi alasan uatama Britain bersekongkol dengan Amerika Syarikat memusanahkan kedaulatan Iraq. Tetapi di negara-negara bekas jajahan, kuasa pemerintah dianggap sebagai kuasa suci yang tidak mungkin ditegur di khalayak apatah lagi dipertikaikan melalui medium yang terbuka. Bagaimanapun sebagaimana kata sesetengah orang, inilah demokrasi cara kita.

Sehingga hari ini, kita melihat minda terjajah masih menjadi dominan di dalam pemikiran anak-anak muda sekarang. Tidak sayukah hati kita apabila melihat anak-anak muda berpeluk dan bercium dalam satu rancangan hiburan yang disiarkan secara terus menerus oleh sebuah stesen televisyen swasta tempatan baru-baru ini? Inikah sikap golongan yang merdeka? Lebih jauh lagi, sebuah stesen televisyen swasta yang lain pula menyiarkan dalam edisi siasatnya adegan peluk cium dan sumbang keterlaluan yang dilakukan oleh anak-anak muda yang sesetengahnya bertdung litup!! Tidak malukah kita melaungkan laungan merdeka namun hakikatnya jiwa generasi yang akan mewarisi pusaka kepimpinan ummah terlalu terjajah. Bolehkah generasi ini menyintai negara lantas mempertahankan dengan darah sebagaimana yang ditunjukkan oleh generasi yang terdahulu? Bolehkah generasi ini berkorban untuk mati mempertahankan kedaulatan negara atau hanya rela ‘mati di jalan yang lurus’ akibat bahana lumba haram?

Dalam kita asyik melaungkan merdeka juga, lupakah kita kepada persoalan rasuah yang menjadi akar umbi kepada permasalahan sosial dalam masyarakat kita? Ya, kita boleh mengibarkan Jalur Gemilang di kereta-kereta dan di bangunan-bangunan sebanyak mana yang boleh, kita boleh melaungkan merdeka sekuat mana yang kita mampu, namun kecintaan kepada negara bukan hanya dibuktikan melalui retorik sahaja. Pengamal rasuah walau bagaimana hebatnya semangat patriotik adalah tidak lebih daripada pembohong yang hanya menunggu peluang untuk mengkayakan diri sendiri. Pengamal rasuah tidak lebih askar gurkha di zaman kedatangan penjajah Portugis di Melaka tahun 1511 yang hanya bekerja untuk makan gaji namun apabila kedaulatan Melaka terancam, mereka lari bertempiaran menyelamatkan nyawa masing-masing. Pengamal rasuah walau siapa pun orangnya adalah pengkhianat kepada negara. Soalnya, para pengkhianat inilah yang masih lagi berselerakan dalam perkhidmatan negara. Bermula dari bilis-bilis yang berada di sektor perkhidmatan awam hinggalah kepada jerung-jerung yang duduk enak di kerusi empuk, adalah penyakit yang harus dibuang dari masyarakat. Kenyataan yang dikeluarkan oleh para pemimpin negara baru-baru ini untuk memerangi rasuah habis-habisan hanya akan tinggal mimpi andainya rasuah tidak diperangi di segenap peringkat. Ia bermula dari atas hinggalah ke bawah.

Terbaru kita digegarkan pula dengan kes buli dan samseng yang menular di sekolah-sekolah menengah berasrama penuh. Sebenarnya inilah hasil daripada budaya hedonisme yang berakar umbi di dalam masyarakat kita. Kegagalan ibubapa untuk mendidik anak-anak sebaik mungkin menjadikan anak-anak sebagai hero di sekolah masing-masing lantas melepaskan geram kepada pelajar-pelajar junior. Perkara ini telah berlaku sekian lama, namun sejak akhir-akhir ia meletus dengan begitu hebat. Sehinggalah seoarang pelajar mangsa buli kehilangan salah satu buah pinggangnya, barulah difikirkan cara bagaimana mengatasi budaya samseng ini. Adakah memang kita orang Melayu diperanakkan semula jadi dengan sifat ‘sudah terhantuk baru tengadah?” Generasi samseng ini seandainya membesar dalam keadaan demikian pasti sekali akan menjadi masalah kepada negara. Bagaimanpun, budaya buli dan samseng seperti ini bukan hanya hanya diamalkan di sekolah-sekolah malah oleh generasi yang lebih dewasa dan berpengaruh, cuma ia hadir di dalam bentuk yang berlainan.

Walau apapun, itulah generasi kita. Ya, kita bebas melaungkan merdeka, namun merdekakah kita?

Advertisements

PERJUANGAN : HIDUP MULIA ATAU MATI SYAHID

Muqaddimah

Pertentangan di antara kebenaran dan kebatilan sebenarnya adalah satu sunnah di dalam kehidupan manusia. Setiap saat dan masa pasti menaksikan wujudnya penentang-penentang kebenaran, sebagaimana setiap saat menyaksikan kewujudan gerakan atau firqah yang benar-benar itqan dengan usaha menegakkan kalimah Allah SWT. Sejarah membariskan pertentangan para ambiya’ musuh-musuh masing-masing pada situasi dan zaman yang berbeza, namun tujuan dan matlamatna tetap sama ; para ambiya’ dengan perjuangan mengajak manusia ke syurga dan para penentang kebatilan dengan perjuangan menjerumuskan pengikut ke neraka. Perbezaan pemikiran dan kehendak ini mewujudkan pertentangan. Asas pertentangan tidak banyak berbeza antara satu sama lain. Hakikat wujudnya persamaan di antara dalam setiap perjuangan ini sekalipun berbeza zaman dan masa dinyatakan secara tidak langsung di dalam Al-Quran dalam beberap tempat. Antaranya ialah ayat 36 surah An-Nahl dan ayat 112 surah Al-An’am. Apabila pertentangan seperti ini berlaku, maka tidak dapat tidak wujudnya satu bentuk perjuangan untuk melaksanakan agenda masing-masing. Dan sebagai tenaga kepada cita-cita Islam, perjuangan yang akan kita bicarakan ialah perjuangan Islam iaitu perjuangan melaksanakan kebenaran di muka bumi ini dan memakmurkan bumi dengan hukum-hukum Allah.  Ia disebut sebagai jihad. Dan jihad bukannya bererti keganasan.

Contoh-contoh perjuangan yang dinukilkan di dalam Al-Quran

Sebagaimana yang diakini oleh setiap yang bernama pejuang, pastinya rintangan dan halangan akan menjadi fitrah semulajadi di dalam perjuangan. Ada yang berjaya menempuhi rintangan dan mendapat kejayaan di muka bumi, namun kebanyakannya menempuhi syahid ataupun beroleh kegagalan namun pastinya ganjaran yang menunggu di hadapan Allah tidak terkira. Tidak kurang juga para pejuang yang akhirnya mati dalam keadaan perjuangan tidak berjaya namun perjuangan mereka terbukti diterima manusia selepas kematian mereka. Antara contoh perjuangan di dalam Al-Quran yang bagi saya sepatutnya dipelajari dan dihadam oleh para pejuang mutakhir ialah :

1. Perjuangan Nabi Nuh as            : Kisah seorang nabi yang berdakwah kepada kaumnya selama 950 tahun namun yang menyahut seruannya hanyalah beberapa orang sahaja. Kemuncak ujian yang diterima ialah baginda ditolak oleh anak dan isterinya sendiri. – Surah Nuh.

2.  Perjuangan Nabi Musa as            : Seorang nabi yang cuba membebaskan kaumnya daripada kekangan perhambaan akibat penindasan Firaun dan kuncu-kuncunya. Pada peringkat permulaan, dakwah Nabi Musa ialah menyeru Firaun supaya mengakui ketuhaan Allah dan kebatilan dakwaan dirinya sebagai tuhan. Sekalipun Firaun menolak, Nabi Musa tetap diselamatkan oleh Allah apabila Firaun tenggelam di dalam lautan. Namun peringkat kedua dakwah Nabi Musa lebih mencabar apabila berdepan dengan kaumnya yang begitu degil akibat kongkongan perhambaan yang bgeitu lama. Nabi Musa akhirnya wafat dalam keadaan baginda dan kaumnya sesat di sebuah padang selama 40 tahun. Allah mentakdirkan kegemilangan Bani Israil ialah di tangan generasi yang lahir sesudahnya. Kisah Nabi Musa disebut oleh banyak tempat di dalam Al-Quran.

3. Kisah Ashabul Ukhdud            : Al-Quran menyebut kisah ini secara tidak langsung di dalam Surah Al-Buruj bermula ayat yang ke-4. Namun ia diterangkan secara terperinci di dalam hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad. Kisah seorang budak  diberikan ‘biasiswa’ oleh raja yang zalim untuk mempelajari ilmu sihir namun dia dalam masa yang sama turut mempelajari ilmu tauhid dan aqidah ang sahih. Kemudiannya, dia meningkat dewasa sebagai penentang kepada raja yang zalim. Sekalipun akhirnya dia mati di tangan raja tersebut, perjuangannya diterima oleg rakyat jelata yang seterusnya beriman kepada Allah SWT. Di sinilah berlakunya perstiwa parit berapi.

Sekadar menyebut beberapa contoh daripada puluhan malah ratusan contoh di dalam Al-Quran sudah cukup untuk menyedarkan kita bahawa lumrah perjuangan sejak zaman berzaman membuktikan bahawa tidak semestinya setiap perjuangan berakhir dengan kejayaan, malah kebanyakan darinya terpaksa mengharungi seribu satu dugaan dan rintangan dan ada kalanya berakhir dengan kematian. Namun, ganjaran yang sebenar tentunya menanti di sisi Allah SWT.

Siapakah golongan pejuang yang sebenar?

Berbicara soal perjuangan, tidak ada manusia yang boleh mendakwa dirinya sebagai sempurna. Sejarah mengajar kita bahawa ada kalanya mereka yang hebat berbicara soal perjuangan akhirnya lebih dahulu berpaling menikam jemaah. Ada yang lidahnya terlalu petah berkata-kata soal istiqomah dan sabar, namun akhirnya akibta sedikit kepentingan yang tidak ditunaikan, dia mengambil langkah menjilat semula ludahnya sendiri. Dalam soal ini, kita mahu berada di mana? Sesungguhnya masa depan sama sekali tidak dapat diramalkan, hanya doa dan tawakkal yang menjulang tinggi menjadi bekal untuk berhadapan dengan Allah SWT nanti. Dalam pada itu, terdapat beberapa ciri yang seharusnya ada pada seorang atau sekumpulan pejuang yang benar-benar mukhlis di dalam melaksanakan tanggungjawab. Antaranya sebagaimana yang disebut di dalam surah Al-Maidah, ayat 54 :

1.                  Menyintai dan dicintai Allah SWT.

2.                  Bersikap lemah lembut dan penyayang kepada kaum muslimin.

3.                  Bersikap tegas gagah dengan orang-orang kafir yang menjadi musuh perjuangan.

4.                  Bersungguh-sungguh berjihad di jalan Allah.

5.                  Tidak pernah gentar dengan segala caci maki orang lain.

Penutup

Coretan ini sebenarnya terlalu ringkas untuk membicarakan soal perjuangan secara ilmiah dan berfakta, namun ia sudah cukup untuk memberikan gambaran umum rupa bentuk perjuangan yang seharusnya didokongi oleh setiap yang bergelar srikandi atau mujahid. Semoga sinar kebangkitan Islam terus menerangi alam semesta, biarlah nadi berhenti berdenyut, nafas berhenti berhembus dan darah berhenti mengalir, namun perjuangan tetap diteruskan.

Al-Faqiru Ilallah,

Ahmad Fadhli bin Shaari.

3 Ogos 2003.